Rasulullah Dan Amalan Para Salaf : Hadiah Pahala Kepada Si Mati

Rasulullah Dan Amalan Para Salaf

Imam Ibnu Qayyim  Al Jauziyah  menulis pada Permasalahan 16 Dalam Kitab Ar Roh;

Rasulullah dan amalan para salaf.

Kalau ada orang mengatakan, bahwa Rasulullah s.a.w. telah mengarahkan mereka untuk melakukan  puasa, sedekah, haji untuk orang­-orang mati, tetapi baginda tiada pula mengarahkan untuk membuat bacaan AI-Quran untuk mereka, mengapa?

Jawabnya: Nabi s.a.w. tidak pernah menyarankan kepada mereka, kerana peranan Nabi s.a.w. ialah untuk menunjukkan mereka jalan keluar dalam jawapannya kepada mereka. Apabila ada seorang menanya­kan baginda tentang membuat haji untuk si mayat, maka Nabi s.a.w. membenarkannya untuk melakukannya. Dan yang lain pula bertanyakan tentang puasa untuk si mayat, lalu Nabi membenarkannya. Dan yang lain lagi bertanyakannya tentang sedekah, lalu baginda membenarkannya, dan Nabi s.a.w. tidak pula melarang mereka sesuatu selain dari itu, sehingga boleh kita katakan yang itu tidak boleh pula.

Apalah perbezaannya di antara sampainya pahala puasa yang dia hanya merupakan suatu niat dengan menahan diri dari makan minum, dengan sampainya pahala membaca Al-Quran dan zikir itu?!

Orang yang mengatakan, bahwa tiada seorang pun dari para salaf yang pernah melakukan yang demikian itu, adalah seorang pengata yang tiada tahu tentang selok-belok amal para salaf, dan ini adalah suatu penyaksian untuk menafikan sesuatu yang dia sendiri tiada tahu apa-apa mengenainya. Dari mana dia tahu, bahwa para salaf tiada pernah membuat serupa itu, dan kalau mereka buat pun, apakah mesti mereka memanggil orang ramai untuk menyaksikan apa yang mereka lakukan itu? Mereka tiada perlu kepada semua itu, bahkan mereka memadai dengan disaksikan Tuhan Maha Mengetahui tentang niat dan maksud mereka, terutama sekali melafazkan niat hadiah itu memang tidak disyaratkan, sebagaimana yang telah terdahulu perbicaraan mengenai­nya.

]elasnya, bahwa rahasia pahala itu adalah milik si pelakunya, maka jika dia suka mendermakannya atau menghadiahkannya kepada saudara­nya sesama Muslim, niscaya Allah akan menyampaikan pahala itu kepadanya. Apa sebab kita mengkhususkan pahala bacaan AI-Quran ini semata, sehingga kita mengatakan bahwa dia tidak akan sampai kepada seorang saudara yang mati? Apa keutamaannya sehingga dia dibezakan dari lelain pahala amal? Padahal amal ini sudah tersebar luas hingga kepada golongan orang yang mengingkarinya juga turut mengamalkan­nya pula pad a seluruh zaman dan penjuru negara tanpa ditegur oleh para ulama.

_________________________

Imam Ibnu Qayyim  Al Jauziyah :  Ar Roh ms 291

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s