20 Ramadan Tahun 8 Hijrah : Pembukaan Kota Mekah

Pembukaan Kota Mekah adalah lanjutan dari Perjanjian Hudaibiyah pada tahun 6 Hijrah. Apabila perjanjian tersebut di mungkiri, maka serangan keatas Kota Makah perlu di buat.

Ibn al-Qaiyim telah menyebut[1]:

“lanya satu pembukaan teragung yang dengannya Allah memuliakan agamanya, RasulNya, tenteraNya dan partiNya yang beramanah, dengannya juga Allah telah menyelamatkan negeri-negeriNya dan rumahNya yang telahpun ditetapkan sebagai tempat hidayah untuk seluruh alam, menyelamatkan dari tangan-tangan kafir dan musyrikin, ianya pembukaan yang turut bergembira olehnya penghuni-penghuni langit, lanjutan kemuliaannya melimpah ke angkasa cakerawala hingga dengannya maka berduyun-duyunlah manusia menganut agamaNya, hingga denganNya wajah bumi terukir seribu senyuman mekar”.

Nabi s.a.w melantik Abu Dzar  al-Ghifari[2]  atau Kultsum ibn Husain[3]  atau Abu Rahm al-Ghaffari[4]  atau lebih lengkapnya Abu Rahm, Kultsum bin Husain bin ‘Utbah bin Khalaf Al-Ghifari[5]   sebagai pengantinya di Madinah.

Jumlah tentera kaum muslimin : 10,000 orang

Pemimpin kaum musyrikin Mekah ialah Abu Sufian Bin Harb.

Rasullullah s.a.w memasuki kota Mekah dengan berpecah kepada 5 pasukan tentera yang dipimpin oleh Baginda s.a.w sendiri, Khalid bin Walid, Qais bin Saad bin Ubadah, Zubair bin al Awam dan Abu Ubadah bin Al Jarah.

Rasullullah s.a.w memasuki Kota Mekah dan Masjidil Haram, lalu menuju ke Hajar Aswad dan tawaf di kelililing kaabah. Di kaabah terdapat 360 berhala dan Baginda menghancurkannya.

Maksud Firman Allah:

Dan katakanlah: “Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap.” Sesungguhnya yang batil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap – QS al Isra 17:81

Katakanlah: “Kebenaran telah datang dan yang batil itu tidak akan memulai dan tidak (pula) akan mengulangi[6] – QS Saba 34:49

Baginda s.a.w kemundian mengambil kunci Kabah daripada Utsman bin Thalhah dan memasukinya, membersihkan lalu sembahyang di dalamnya.

Selanjutnya kaum Muslimin pun membersikan seluruh Masjidil Haram, dan kaum Muslimin menguasai sepenuhnya …. dan berbondong-bondong pula penduduk Makah mengucapkan sahadah.

Maksud firman Allah:

Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan,

dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong,

maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.[7]  – QS an-Nashr 110:1-3

Rasullullah menetap selama 15 hari di Makah sebelum berangkat pulang ke Madinah.

 

Rujukan dan Nota Kaki:


[1] Syeikh Safy al-Rahman al-Mubarakfuriyy – al Raheeq al Makhtum

[2]  Atlas Perjalanan Hidup Rasullah – Sami Abdullah al Maghluts

[3]  Fiqh al Sirah –Ramadan al Buti

[4]  Syeikh Safy al-Rahman al-Mubarakfuriyy – al Raheeq al Makhtum

[5]  Biografi Rasullah S.A.W – Dr. Ali Muhamad As-Salabi

[6]  Maksudnya ialah apabila kebenaran sudah datang maka kebatilan akan hancur binasa dan tidak dapat berbuat sesuatu untuk melawan dan meruntuhkan kebenaran itu.

[7]  Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa ketika Rasulullah saw. masuk kota Makkah pada waktu Fathu Makkah, Khalid bin Walid diperintahkan memasuki Makkah dari jurusan dataran rendah untuk meggempur pasukan Quraisy (yang menyerangnya) serta merampas senjatanya. Setelah memperoleh kemenangan maka berbondong-bondonglah kaum Quraisy masuk Islam. Ayat ini (S.110:1-3) turun berkenaan dengan peristiwa itu sebagai perintah untuk memuji syukur dengan me-Maha Sucikan Allah atas kemenangannya dan meminta ampunan atas segala kesalahan.
Diriwayatkan oleh Abdurrazzaq di dalam kitab al-Mushanaf dari Ma’mar yang bersumber dari az-Zuhri.)

8. Terjemahan al Quran Depag RI