Kaum Yahudi Tidak Berhak Ke Atas Baitul Maqdis

Kaum Yahudi Tidak Berhak Ke Atas Baitul Maqdis[1]

Baitul Makdis

Kedudukan Masjidil Aqsa Dan Kubah Batu

haram assarif dari selatan

Allah telah menjanjikan “Tanah Suci Bumi yang dijanjikan” kepada kaum Bani Israil untuk direbut, diduduki dan ditadbir. Menurut para ulama, bumi itu adalah tanah Palestin yang di dalamnya terdapat Baitul Maqdis. Namun sejak awal-awal lagi kaum Bani Israil itu telah membangkang perintah Allah dan berkhianat ke atas Nabinya. Jadilah mereka sebagai umat yang dikutuk Allah dan tidak berhak lagi ke atas Baitul Maqdis. Beberapa alasan yang menyebabkan kaum Yahudi tidak berhak ke atas Tanah Suci Baitul Maqdis dan tanah Palestin di antaranya:

Kaum yang Sangat Ingkar

Sangat ingkar dan bersikap tidak sopan kepada Nabi Musa ketika disuruh menakluki Baitul Maqdis dengan mengatakan: “Hai Musa, kami sekali-sekali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada di dalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini saja.”[2].”

Masjidil Aqsa

Membunuh Para nabi

Mengkhianati agama Tauhid yang ditinggalkan Nabi Musa dan membunuh para Nabi dari kalangan bangsanya sendiri. Di antara nabi-nabi yang dibunuh oleh bani Israil itu ialah Nabi Zakaria, Nabi Yahya. Nabi Isa juga mereka kejar bersama-sama pasukan Rom untuk dibunuh. Dengan bangganya mereka berkata: “Kami telah membunuh Isa anak Maryam.” Tetapi Allah menyelamatkan Nabi Isa, jadilah mereka membunuh kawan sendiri yang telah diserupakan  seperti Nabi Isa olch Allah. Bahkan kaum Yahudi itu telah bcrkah-kah berusaha cuba mcmbunuh Nabi Muhammad, namun selalu gagal.

Masjidil Aqsa

Membunuh Umat Lain

Melakukan kejahatan terhadap kaum Kristian dengan membunuh mereka secara besar-besaran ketika mereka berkuasa.

Kaum Yahudi itu telah beratus tahun dihalau keluar dari Baitul Maqdis oleh kuasa-kuasa besar. Setelah beratus tahun dikuasa oleh Rom, Baitul Maqdis dapat dibebaskan oleh umat Islam dari kuasa yang menjajahnya. Dengan demikian secara historis kaum Yahudi sudah tidak memiliki saham dalam pembebasan Baitul Maqdis. Dalam hal ini seorang pakar sejarah terkenal Arnold Toynbee dari British mengatakan:

Kaum Yahudi tidak punya hak historis ke atas Palestin. Sebab kalau mereka yang pernah menduduki Palestin lebih 2000 tahun yang lalu dinyatakan mempunyai historis. maka Kanada mesti dipulangkan semula kepada Algonguin. British mesti diserahkan kepada kaum Welsh. Amerika mesti dipulangkan kepada kaum Indian. Kerana kaum Algonguin, kaum Welsh dan kaum Indian itu memiliki wilayah-wilayah tersebut lebih kurang 300 atau 400 tahun yang lalu .Jadi lebih sedikit masanya daripada danpada 2000 tahun daripada bangsa Arab itu. Bahkan orang-orang Yahudi adalah pada tahun 2000 sebelum Masihi, lebih lama darpada yang dicontohkan oleh Toynbee itu.

Kubah Batu


[1] Dipetik dari Sejarah dan Keutamaan Tiga Tanah Suci oleh Muhammad Isa Selamat. Mukasurat 196-197. Penerbit Al Falah cetakan 2003. Sebuah buku 198 halaman membicarakan mengenai sejarah Baitul Maqadis, Madinah dan Makkah. Di antaranya tedapat huraian mengenai sejarah Palestin.

Sebuah buku yang patut dimiliki sebagai koleksi buku sejarah Islam.

[2] Quran Surah Al Maidah:24

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s