Khutbah Hari Raya Korban: Khutbah Wida’

Pagi tadi mendengar khutbah hariraya  Aidil Adha , aku bagaikan kembali berada  di zaman nabi s.a.w. Aku bagai berada di Namirah, Padang Arafah.  Tarikhnya pada 9 Zulhijah tahun 10 Hijrah. Khatib memetik khutbah nabi tersebut dan membacanya bagaikan nabi mewasiatkan kami anak jamaah:

“Wahai seluruh manusia, dengarlah apa yang hendak aku katakan ini, kerana aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kalian semua selepas tahun ini di tempat wukuf ini..

Wahai seluruh manusia! Sesungguhnya darah kalian dan harta kekayaan kalian merupakan kemuliaan (haram diambil oleh orang lain) bagi kalian semua, sebagaimana mulianya hari ini, di bulan yang mulia ini dan di negeri yang mulia ini..

Ketahuilah sesungguhnya segala tradisi Jahiliyah mulai hari ini tidak boleh dipakai lagi. Segala sesuatu yang berkaitan dengan perkara kemanusiaan (seperti pembunuhan, dendam dan lain-lain) yang telah terjadi di masa Jahiliyah, semuanya batal dan tidak boleh berlaku lagi. (Sebagai contoh) hari ini aku menyatakan pembatalan pembunuhan balas atas terbunuhnya Ibnu Rabi’ah bin Haris yang terjadi pada masa Jahiliyah dahulu. Transaksi riba yang dilakukan pada masa Jahiliyah juga tidak boleh berlaku lagi sejak hari ini. Transaksi yang aku nyatakan tidak berlaku lagi adalah transaksi riba Abbas bin Abdul Muthalib. Sesungguhnya seluruh transaksi riba itu semuanya batal dan tidak akan (haram) berlaku lagi..

Wahai seluruh manusia, sesungguhnya syaitan itu telah berputus asa untuk dapat disembah oleh manusia di negeri ini, akan tetapi syaitan itu masih terus berusaha (untuk mengganggu kalian) dengan cara yang lain. Syaitan akan merasa puas jika kalian semua melakukan perbuatan yang tercela. Oleh kerana itu hendaklah kalian menjaga agama kalian dengan baik..

Wahai seluruh manusia! Sesungguhnya merubahrubah bulan suci itu akan menambah kekafiran. Dengan cara itulah orang-orang kafir menjadi sesat. Pada tahun yang satu mereka langgar dan pada tahun yang lain mereka sucikan untuk disesuaikan dengan hitungan yang telah ditetapkan kesuciannya oleh Allah. Kemudian kalian menghalalkan apa yang telah diharamkan Allah dan mengharamkan apa yang telah dihalalkanNya. Sesungguhnya zaman akan terus berputar, seperti keadaan berputarnya pada waktu Allah menciptakan langit dan bumi. Satu tahun adalah dua belas bulan. Empat bulan di antaranya adalah bulan-bulan suci. Tiga bulan berturut-turut (yakni) Dzul Qa’idah, Dzul Hijjah, dan Muharram. Bulan Rajab adalah bulan antara bulan Jumadil Akhir dan bulan Sya’ban..

Takutlah kepada Allah dalam bersikap kepada kaum wanita, kerana kalian telah mengambil mereka (menjadi isteri) dengan amanah Allah dan kehormatan mereka telah dihalalkan bagi kalian semua dengan nama Allah. Sesungguhnya kalian mempunyai kewajiban terhadap isteri-isteri kalian dan isteri kalian mempunyai kewajiban terhadap diri kalian. Kewajiban mereka terhadap kalian adalah mereka tidak boleh memberi izin masuk orang yang tidak kalian suka ke dalam rumah kalian. Jika mereka melakukan hal demikian, maka pukullah mereka dengan pukulan yang tidak mencederakan. Sedangkan kewajiban kalian terhadap mereka adalah memberi nafkah dan pakaian yang baik kepada mereka. Maka perhatikanlah perkataanku ini wahai seluruh manusia, sesungguhnya aku telah menyampaikannya..

Aku tinggalkan dua perkara bagi kalian, jika kalian berpegang teguh dengan apa yang aku tinggalkan itu, maka kalian tidak akan tersesat selama-lamanya (yakni) Kitabullah dan Sunnah NabiNya (Al-Hadis)..

Wahai seluruh manusia! Dengarlah dan taatlah kalian kepada pemimpin kalian, walaupun kalian dipimpin oleh seorang hamba dari negeri Habsyah yang berhidung kemek, selama mana dia tetap menjalankan ajaran Kitabullah ke atas kalian semua..

Bersikap baiklah terhadap hamba sahaya. Berikanlah makan kepada mereka dengan apa yang kalian makan dan berikanlah pakaian kepada mereka dengan pakaian yang kalian pakai. Jika mereka melakukan sesuatu kesalahan yang tidak dapat kalian maafkan, maka juallah hamba sahaya tersebut dan janganlah kalian menyeksa mereka..

Wahai seluruh manusia! Dengarkanlah perkataanku ini dan perhatikanlah. Ketahuilah oleh kalian bahawa setiap Muslim itu adalah saudara bagi Muslim yang lain dan semua kaum Muslimin itu adalah bersaudara. Seseorang tidak dibenarkan mengambil sesuatu milik saudaranya kecuali dengan senang hati yang telah diberikannya dengan senang hati. Oleh sebab itu janganlah kalian menganiaya diri kalian sendiri..

Ya Allah! Sudahkah aku menyampaikan pesan ini kepada mereka? Kalian semua akan menemui Allah, maka setelah pemergian aku nanti janganlah kalian menjadi sesat seperti sebahagian kalian memukul tengkuk sebahagian yang lain. Hendaklah mereka yang hadir dan mendengar khutbah ini menyampaikan kepada mereka yang tidak hadir. Mungkin nanti orang yang mendengar berita tentang khutbah ini lebih memahami daripada mereka yang mendengar langsung pada  hari ini. Kalau kalian semua nanti akan ditanya tentang aku, maka apakah yang akan kalian katakan?

(Semua yang hadir menjawab, ‘Kami bersaksi bahawa engkau telah menyampaikan tentang keRasulanmu, engkau telah menunaikan amanah dan telah memberikan nasihat’. Sambil menunjuk ke langit, Rasulullah SAW kemudian bersabda,) ‘Ya Allah! Saksikanlah pernyataan mereka ini. Ya Allah! Saksikanlah pernyataan mereka ini. Ya Allah! Saksikanlah pernyataan mereka ini. Ya Allah! Saksikanlah pernyataan mereka ini”

Selepas khatib membaca khutbah Nabi s.a.w, khatib menyambung dengan permasalahan semasa berkait dengan wasiat nabi tersebut. Di sini aku tidak bermaksud menyentuh hal tersebut.

Sungguh khutbah tersebut menyentuh perasaan terutamanya pada para pertama:

kerana aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kalian semua selepas tahun ini di tempat wukuf ini..

Kerana sungguh  tak lama kemudian Nabi s.a.w pun wafat.

Menarik untuk diperhatikan pada bahagian akhir khutbah Nabi s.a.w  menyebut:

Mungkin nanti orang yang mendengar berita tentang khutbah ini lebih memahami daripada mereka yang mendengar langsung pada  hari ini

Ya selayaknya doa  tersebut tersentuh pada kita…

 

Masjid Namirah, ArafahMasjid Namirah, Arafah

Mengikut catitan sejarah, selepas khutbah tersebut azan dikemundangkan diikuti iqamah dan solat zohor. Kemudian bangun lagi iqamah lalu bersolat Asar. Kemudian Rasulullah s.a.w menunggang untanya sehingga ke tempat wukuf, lalu untanya Al-Qaswa’ diletakkan di batu-batu di bawab bukit Rahmah (iaitu bukit yang terletak di padang bumi ‘Arafah) dan orang ramai berkumpul di hadapannya dan menghadap kiblat.  Kemudian baginda terus berwukuf sehingga matahari terbenam dan hilang cahaya kuning.

Ketika Rasulullah s.a.w selesai bersolat baginda berdoa hingga terbenam matahari.  Di dalam doanya baginda menadah tangan ke dadanya dengan berkata:

Yа Allah, sesungguhnya Engkau mendengar perkataanku,

melihat tempat- ku,

mengetahui yang tersembunyi dan terang-terangan padaku,

tadak ada sesuatu yang tersembunyi daripada urusanku,

aku orang yang susah lagi fakir,

meminta pertolongan dan perlindungan,

bimbang dan takut,

yang mengakui dosa-dosanya,

aku meminta kepada-Mu seperti permintaan orang miskin

dan berdoa kepada- Mu

seperti doa orang yang berdosa lagi hina dan ketakutan,

tunduk kepada-Mu,

mengalir air matanya,

hina tubuhnya dan menyungkurkan hidungnya kepada-Mu.

Ya Allah s.w.t janganlah Engkau hampakan doaku

dan kasihanilah aku wahai Tuhan yang sebaik-baik tempat meminta

dan sebaik-baik pemberi.

 

Selesai berdoa, ketika itulah turun kepada baginda s.a.w Al Maidah ayat 3:

… pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu ugama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi ugama untuk kamu.

Ketika turun ayat tersebut sebahagian sahabat menangis termasuk Umar r.a, kerana mereka memahami perpisahan dengan Rasullullah akan berlaku. Ketika Umar r.a di Tanya mengapa menangis, jawabnya:

“ Sesungguhnya tidak ada lagi setelah kesempurnaan melainkan kekurangan”

 

 

– Rujukan : 1. Dr Ali Muhamad As Salabi , Biografi Rasulullah s.a.w 2. Ibnu Hisham , Sirah Nabawiyah

Sumber:  http://masjidassyakirin.wordpress.com/2010/11/17/khutbah-hari-raya-korban-khutbah-wida/

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s