Apakah Nabi s.a.w Mencela Abu Bakar?

Seorang pelawat blog saya menulis email seperti berikut:

atukblues ygblues  kepada saya

Pertama sekali saya ingin mengucapkan tahniah di atas kewujudan blog saudara yang menentang puak2 Syiah ni…Alhamdulillah…saya belum lagi berkesempatan kerana masih kurang ilmu untuk `bertekak` dengan mereka…saya ada mengikuti shoutbox   …Di Sebuah Laman SYIAH … di situ mereka membawa hadis2 seperti : Yahya menyampaikan kepadaku (hadis) dari Malik dari Abu’n Nadr mawla Umar bin Ubaidillah bahwa Rasulullah SAW berkata mengenai para Syuhada Uhud “Aku bersaksi untuk mereka”. Abu Bakar As Shiddiq berkata “Wahai Rasulullah, Apakah kami bukan saudara-saudara mereka? Kami masuk Islam sebagaimana mereka masuk islam dan kami berjihad sebagaimana mereka berjihad”. Rasulullah SAW berkata “Ya, tapi Aku tidak tahu Apa yang akan kamu lakukan sepeninggalKu”. Abu Bakar menangis sejadi-jadinya dan berkata ”Apakah kami akan benar-benar hidup lebih lama daripada Engkau!”. (Hadis Dalam Al Muwatta Imam Malik Kitab Jihad Bab Para Syuhada di Jalan Allah hadis no 987)

dalam hujah mereka…itu suatu bukti penolakan Rasulullah SAW terhadap Saidina Abu Bakr …sedangkan apa yg saya pelajari Saidina Abu Bakr merupakan salah seorang sahabat yg dijamin syurga…

dalam satu blog lagi..(rasanya dari syiah indonesia) penulis mengeluarkan beberapa hujah yg menolak hadis 10 orang sahabat yg dijamin syurga…kerna berbeza individu yg disebut dalam 10 orang tu…aduh…pening la saya…

boleh tak tolong saya…
Semoga ALLAH memberi pertolongan kepada kita untuk melawan fahaman sesat Syiah..

 

Dan berikut respon balas saya:

 

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

1.       Terima kasih respon saudara

2.       Pertama sekali saya sendiri tidak berilmu – apatahlagi tidak pula terdidik dalam displin ilmu hadis, sehingga tidak dapat menilai taraf sesuatu hadis, sahih atau tidak – kecuali kalau diriwayat oleh Bukhari dan Muslim.

3.       Begitu juga saya tidak tahu apakah taraf  kesahihahan hadis di atas. Bagaimanapun hadis diatas tidak nampak maksudnya Nabi s.a.w mencela  Abu Bakar r.a . Kata-kata “Rasulullah SAW berkata “Ya, tapi Aku tidak tahu Apa yang akan kamu lakukan sepeninggalKu”. Abu Bakar menangis sejadi-jadinya …… tidak bermakna mencela, sekadar Nabi tidak tahu apa akan berlaku …… dan Abu Bakar menangis tidak pula kerana celaan nabi, mungkin juga kerana mengenang nasib umat islam di kemudian hari , mungkin salah satunya fitnah Syiah!

 

4.       Saya apabila menilai berita sejarah, sama ada melalui penulisan sejarah (sejarah ada yang benar ada yang dusta) atau hadis sendiri (hadis ada yang soheh dan ada yang tidak) maka saya akan membandingkan dengan pengesahan al Quran. Jika hadis betentangan dengan al Quran bermakna hadis itu tidak sahih. Dalam hal ini pengakuan Allah s.w.t adalah lebih utama, kerana sesiapa yang Allah redzai tidak mungkin akan mati di dalam kekufuran. Apabila Allah meredzai sesesorang, pasti Allah mengetahui ia akan mati didalam Islam.

 

 

5.       Surah al Fath 18:

 

Demi sesungguhnya! Allah reda akan orang-orang Yang beriman, ketika mereka memberikan pengakuan taat setia kepadamu (Wahai Muhammad) di bawah naungan pohon (yang termaklum di Hudaibiyah); maka (dengan itu) ternyata apa Yang sedia diketahuiNya tentang (kebenaran iman dan taat setia) Yang ada Dalam hati mereka, lalu ia menurunkan semangat tenang tenteram kepada mereka, dan membalas mereka Dengan kemenangan Yang dekat masa datangnya;

Hadis riwayat Bukhari dan Muslim pula :

Bersabda Rasullah s.a.w  kepada kami pada hari Hudaibiyah ( ketika bait al Ridwan): Kamu semua adalah sebaik- baik penghuni bumi” . Ketika itu kami berjumlah 1400 orang.

Di dalam peristiwa itu 1400 sahabat  adalah termasuk Abu Bakar r.a . Apakah Allah tersilap mengungkapkan keredaannya?

 

6.       Surah at Taubah 100:

 

Dan orang-orang Yang terdahulu – Yang mula-mula (berhijrah dan memberi bantuan) dari orang-orang “Muhajirin” dan “Ansar”, dan orang-orang Yang menurut (jejak langkah) mereka Dengan kebaikan (iman dan taat), Allah reda akan mereka dan mereka pula reda akan Dia, serta ia menyediakan untuk mereka Syurga-syurga Yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; itulah kemenangan Yang besar.

Ibn. Katsir dalam tafsirnya berkata termasuk didalam maksud Muhajirin tersebut adalah sebaik-baik sahabat iaitu Abu Bakar r.a

 

7.       Ahli-ahli tafsir menyebut ayat-ayat al Quran yang turun berhubung dengan Abu Bakar r.a antaranya ialah:

 

Surah al Lail ayat 5-7:

 

5. Jelasnya: adapun orang Yang memberikan apa Yang ada padanya ke jalan kebaikan dan bertaqwa (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan Segala laranganNya), –

6. serta ia mengakui Dengan yakin akan perkara Yang baik,

7. maka Sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesenangan (syurga).

 

Surah al lail 17-21

 

17. dan (sebaliknya) akan dijauhkan (azab neraka) itu daripada orang Yang sungguh bertaqwa, 18. Yang mendermakan hartanya Dengan tujuan membersihkan dirinya dan hartabendanya,

19. sedang ia tidak menanggung budi sesiapapun, Yang patut di balas,

20. hanyalah mengharapkan keredaan Tuhannya Yang Maha tinggi;

21. dan Demi sesungguhnya, ia tetap akan berpuas hati (pada hari akhirat, Dengan mendapat Segala Yang diharapkannya).

 

Surah Fusilat 30:

30. Sesungguhnya orang-orang Yang menegaskan keyakinannya Dengan berkata: “Tuhan Kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan Yang betul, akan Turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): “Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan Terimalah berita gembira Bahawa kamu akan beroleh syurga Yang telah dijanjikan kepada kamu.

 

Surah at Taubah 40:

 

Kalau kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad) maka Sesungguhnya Allah telahpun menolongnya, Iaitu ketika kaum kafir (di Makkah) mengeluarkannya (dari negerinya Makkah) sedang ia salah seorang dari dua (sahabat) semasa mereka berlindung di Dalam gua, ketika ia berkata kepada sahabatnya: “Janganlah Engkau berdukacita, Sesungguhnya Allah bersama kita”. maka Allah menurunkan semangat tenang tenteram kepada (Nabi Muhammad) dan menguatkannya Dengan bantuan tentera (malaikat) Yang kamu tidak melihatnya. dan Allah menjadikan seruan (syirik) orang-orang kafir terkebawah (kalah Dengan sehina-hinanya), dan kalimah Allah (Islam) ialah Yang tertinggi (selama-lamanya), kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 

8.       Demikian beberapa firman Allah berhubung sahabat besar Abu Bakar r.a . Rujuklah sebab-sebab turunnya ayat-ayat tersebut-nyata ia adalah berhubung dengan Abu Bakar r.a. Apakah kita masih ragu firman Allah tersebut? Tidak kah hujah Syiah sangat lemah untuk menyankal firman Allah?

9.       Mengapakah Syiah berkata para Sahabat Murtad selepas wafat baginda? Walaupun sebelumnya Allah meredzainya? Ini kerana mereka percaya Allah itu bersifat Al Bada!

Sebagai contoh kepada pengertian al-Bada’, An-Naubakhti menyebut bahawa Ja’far bin Muhammad Al-Baqir telah menentukan anaknya Ismail sebagai imam secara nas semasa hidupnya lagi. Tetapi ternyata kemudiannya Ismail meninggal dunia, sedangkan bapanya Ja’far bin Muhammad al-Baqir masih hidup, katanya:

Terjemahannya:

“An-Naubakti menyebut bahawa Jafar bin Muhammad al-Baqir telah menentukan anaknya Ismail sebagai imam semasa beliau masih hidup. Tiba-tiba Ismail mati Iebih dahulu daripadanya, maka Jafar berkata, “Tidak ternyata kepada Allah mengenai sesuatu perkara sebagaimana tersembunyi kepada-Nya mengenaiperistiwa anakku Ismail”.

(Kenyataan ini dipetik daripada kitab Fatawa Min Aqaid al-Syiah oleh Muhamad Umar Ba Abdillah hal. 15)

Pendapat yang mengatakan ilmu Allah berubah-ubah mengikut peristiwa yang berlaku kepada manusia adalah bertentangan dengan al-Quran al-Karim yang menyebut bahawa Allah mengetahui secara terperinci dan menyeluruh sepertimana yang dijelaskan oleh ayat-ayat berikut yang bermaksud:

“Allah mengetahui pengkhianatan (keserongan dan ketiadaan jujur) pandangan mata seseorang. Serta mengetahui akan apa yang tersembunyi di dalam hati.”

(Surah al-Mukmin ayat 19)

Sesungguhnya Allah tidak tersembunyi kepada-Nya sesuatupun yang ada di bumi dan juga yang ada di langit”.

(Surah A-li Imran ayat 3)

“Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yang ghaib, tiada sesiapa yang mengetahuinya melainkan Dialah sahaja dan Ia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut dan tidak gugur sehelai daunpun melainkan In mengetahuinya dan tidak gugur sebutir bijipun dalam kegelapan bumi dan tidak gugur yang basah dan yang kering melainkan (semuanya) ada tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz) yang terang nyata.”

(Surah al-An’am ayat 59)

“Demi TuhanKu yang mengetahui segala perkara yang ghaib, hari kiamat itu sesungguhnya akan datang kepada kamu. Tidak tersembunyi datipengetahuan-Nya barang seberat debu yang ada di langit atau di bumi dan tidak ada yang lebih kecil day! itu atau yang lebih besar melainkan semuanya tertulis di dalam kitab yang terang nyata. “

(Surah Saba’ayat 3)

“Allah yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat”

(Surah al-Ikhlas ayat 2)

 

 

10.   Baca juga di sini  https://aburedza.wordpress.com/2010/09/12/al-quran-memuliakan-sahabat-sahabt-nabi-s-a-w-sedang-syiah-mencelanya/

https://aburedza.wordpress.com/2010/12/17/periwayatan-sejarah-at-tabari/

https://aburedza.wordpress.com/2010/01/09/kalimah-allah-syiah-mengangap-allah-bersifat-al-bada/

https://aburedza.wordpress.com/2009/11/18/lima-strategi-asas-syi%E2%80%98ah-dalam-berhujah-dan-jawapan-ahl-al-sunnah-ke-atasnya-pertama/

 

Terima kasih.

 

 

 

Advertisements

Isu Tangan Cikgu Mala : Hukum Bersalam Lelaki Dengan Wanita Ajnabiyah Yang bukan Mahram

Isu tangan Cikgu Mala menjadi hangat di DUN Tenang. Jika isu ini menjadi pelek kepada kaun Cina dan India bukan Islam, itu bukan menjadi bahan berita. Tetapi bagaimana pula Melayu Umno Muslim?  Mengapa Melayu Umno gagal memahamkan hal ini kepada sahabat dalam BN? Atau kerana mereka (Umno) sendiri tidak mengikut sunah Rasul s.a.w!

Ikuti  catitan berikut:

OLEH USTAZ ALDI MUSTAFFAR
Hukum Bersalam Lelaki Dengan Wanita Ajnabiyah Yang bukan Mahram

Ramai dikalangan pengaku ustaz apabila terbersalam dengan wanita di hadapan khalayak ramai, kemudian ditanya bukankah bersalam dengan mereka itu haram? cepat-cepat dia akan menjawab..”alaa boleh dalam mazhab lain” atau “ada ulama kata boleh” atau “untuk tidak mengaibkan dan tidak memalukan perempuan itu maka boleh bersalaman” dan sebagainya dari puluhan alasan lagi yg hakikatnya tidak bertepatan dengan sunnah Rasulullah langsung. Amat malang mereka itu sering pula melaungkan Sunnah! Ittiba’us Sunnah dan pelbagai lagi men-declare diri sebagai pengikut Sunnah Nabi. Sedangkan Nabi tidak pernah bersalaman dengan wanita ajnabiyah bukan muhrim bahkan dalil sunnah menunjukkan ia haram.

APA DALIL BERSALAMAN LELAKI-WANITA ITU HARAM?

Kita dalam membicarakan hukum bersalam ini antara lelaki yang sudah dewasa dengan wanita bukan muhrim yang sudah dewasa bukan dan tidak membicara hukum bersalaman dengan wanita tua sesangat atau budak perempuan yang masih kecil. Perlu diberi perhatian.

Di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Saidatuna Aisyah mengenai bai’ah yang dilakukan oleh Rasulullah terhadap beberapa orang perempuan, Aisyah berkata: ” Demi Allah, tangan baginda tidak menyentuh seorang perempuan pun dalam pembai’atan itu. Baginda hanya membai’ah mereka dengan perkataannya: “Benar-benar telah aku bai’ah kamu atas hal itu.” (Riwayat Bukhari)

Hadith di atas amat jelas menunjukkan bahawa Rasulullah tidak bersalaman dengan wanita bukan muhrim walaupun mereka menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Rasulullah, rasulullah tidak menyambut mereka dengan bersalaman tetapi Rasulullah bersalam pula dengan lelaki iaitu para sahabat lelaki yang membai’ah baginda dengan cara bersalaman.

Dari ini membuktikan sunnah Rasulullah sekiranya berlaku pada kita wanita yang bukan muhrim menghulur tangan untuk bersalaman dengan kita atau lelaki bukan muhrim menghulur tangan kepada wanita itu bersalaman maka sunnah dan terbaiknya adalah kita TIDAK menyambut dengan bersalaman tetapi dengan memberi isyarat lain atau mengucapkan salam atau selamat kepadanya sahaja tanpa bersalam.

Al-Hafiz Ibnu Hajar al-Asqalani di dalam kitabnya Fathul Bari berkata: “Maksud ucapan Rasulullah: “Benar-benar telah bai’ah kamu dengan ucapan.” Adalah ucapan tanpa berjabat tangan sepertimana yang biasa terjadi, di mana lelaki berjabat tangan sewaktu bai’ah dijalankan.

Dari Abdullah bin Amr bin al-Asr. berkata: “Rasulullah tidak pernah berjabat tangan tangan dengan perempuan dalam pembai’atan.” (Riwayat Imam Ahmad)

Dalil kedua,Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya aku tidak berjabat tangan dengan perempuan. Ucapanku kepada seorang perempuan seperti kataku pada seratus perempuan.”(HR Ibnu Hibban, Malik & Nasa’i)

Dari Ma’qil bin Yasaar katanya, “Rasulullah telah bersabda: “Sesungguhnya jika dicerca kepala salah seorang dari kamu dengan alat dari besi adalah masih lebih baik baginya daripada menyentuh perempuan yang tidak halal baginya (bukan mahramnya).” (HR At-Thabrani & al-Baihaqi, sahih).

Dari Abu Hurairah, katanya Rasulullah bersabda: “Sudah ditakdirkan bagi anak cucu Adam bagian dari zina yang pasti akan menimpanya. Kedua mata, zinanya ialah memandang; zina dua telinga ialah mendengar; zina lisan ialah ucapan; zina tangan ialah menyentuh; zina kaki ialah melangkah; zina hati ialah menginginkan sesuatu, berangan-angan dan farajnya membenarkan atau mendustakannya.”

Rasulullah juga bersabda: “Tidak pernah aku menyentuh tangan perempuan (ajnabi/bukan mahram)” (HR At-Thabrani, dari Uqailah binti Ubaid).Dalil-dalil di atas amat menunjukkan pengharaman bersalam lelaki dengan wanita yang bukan muhrim.

Baca selanjutnya di : http://pendidikanislamsmks.blogspot.com/2010/07/hukum-bersalam-dengan-perempuan-bukan.html

 

Kenali Cikgu Mala:

 

Sembahyang hadiah kepada Mayat?

Sembahyang hadiah kepada Mayat

Huraian Tajuk/Isu:

Masalah sembahyang hadiah kepada mayat dan amalan-amalan yang dilakukan dengan tujuan kebaikan.

Keputusan:

Jawatankuasa berpendapat tidak ada satu sembahyang yang dinamakan sembahyang hadiah kepada mayat, apa yang difahamkan daripada hadith ialah sembahyang sunat mutlak sepertimana yang terdapat didalam Kitab Nihayatuz-Zain (m/s 107)
Maksudnya: Setengah daripada sunat, sembahyang 2 rakaat bagi mayat sesudah di tanam.

Berdasarkan riwayat, Rasulullah s.a.w pernah bersabda:
maksudnya: Pada malam pertama mayat dikebumikan, keadaan mayat itu berada didalam keluh kesah. oleh kerana itu, kasihanilah kamu untuk mengurangkan keluh kesah mayat itu dengan bersedekah. Jika tidak mampu bersedekah sembahyanglah 2 rakaat, baclah padanya pada tiap-tiap rakaat satu kali fatihah, satu ayat kursi, satu kali al-Takathur dan 10 kali surah al-Ikhlas dan hendaklah berdoa sesudah memberi salam.

Status Penwartaan:

Tidak Diwartakan

Ya Allah Berikanlah Aku Hikmah

Ya Allah Berikanlah aku Hikmah[1]

(Allah) Yang telah menciptakan aku,

maka Dialah yang menunjuki aku.

Dan Tuhanku,

Yang Dia memberi makan dan minum kepadaku.

Dan apabila aku sakit,

Dialah Yang menyembuhkan aku.

Dan Yang akan mematikan aku,

kemudian akan menghidupkan aku (kembali).

Dan Yang amat kuinginkan

akan mengampuni kesalahanku pada hari kiamat.


Ya Tuhanku,

berikanlah kepadaku hikmah

dan masukkanlah aku

ke dalam golongan orang-orang yang saleh.

dan jadikanlah aku

buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) kemudian.

dan jadikanlah aku

termasuk orang-orang yang mempusakai surga yang penuh keni’matan.

Dan ampunilah bapakku,

karena sesungguhnya ia adalah termasuk golongan orang-orang yang sesat.

dan janganlah Engkau hinakan aku

pada hari mereka dibangkitkan,

(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna,

kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.

Dan (di hari itu) didekatkanlah surga kepada orang-orang yang bertakwa,

dan diperlihatkan dengan jelas

neraka Jahim kepada orang-orang yang sesat.


[1] Surah As Shura  77- 91

Setelah nabi Ibrahim a.s  menemui kebenaran di dalam mencari Maha Pencipta, baginda a.s mengungkapkan doa tersebut. Maulana Abdullah Yusof Ali  didalam  terjemahan dan huraian Maksud Al Quran ( Edisi Terjemahan DBP) menulis mengenai doa ini:

a.        Ia mahu supaya ruh dan jiwanya di cahayai dengan hikmah kebijaksanaan daripada sisi tuhan.

b.       Hatinya dan hayatnya dipenuhi dengan kebajikan.

c.        Ia tidak akan merasa puas dengan berkerja dan berusaha untuk dirinya sendiri sahaja, ataupun untuk orang pada keturunannya sahaja, pandangannya mencakupi semua keturunan manusia yang akan datang.

d.       Sudah tentu  baginda berhasrat untuk mencapai tujuan tertinggi hidup orang yang saleh, iaitu taman syurga penuh kebahagian, dengan dikurnia Wajah Tuhan, tetapi ia belum merasa puas dengan ini sahaja

e.       Kerana ia mahu supaya ayahndanya dan kerabatnya bersama-sama mengalami kebahagiaan rohaniahnya, supaya dengan itu ia dengan rasa bangganya melihat semua mereka yang boleh dicapai olehnya, dalam kedudukan yang mulia pada hari Pengadilan.

Sumber asal:  http://masjidassyakirin.wordpress.com/

Britain alami proses Islamisasi?

LAUREN...adik ipar Blair.
LAUREN…adik ipar Blair.

LONDON: Jumlah warga Britain yang memeluk Islam di Britain mengatasi 100,000 orang, hampir sekali ganda berbanding 10 tahun lalu.

Kebanyakan mereka terdiri daripada wanita kulit putih berusia 27 tahun yang bosan dengan budaya konsumerisme dan tidak berakhlak masyarakat Britain.
Jumlah itu, yang didedahkan oleh kumpulan pelbagai kepercayaan, Faith Matters, menyebabkan terdapat dakwaan bahawa negara itu kini dalam proses pengIslaman.

Bagaimanapun, laporan pertubuhan itu menyatakan, kebanyakan mereka yang memeluk Islam itu melihat agama itu sesuai dengan kehidupan di Britain.
Ia menganggarkan, kira-kira 5,200 lelaki dan wanita memeluk Islam sejak 12 bulan lalu, termasuk 1,400 orang di London. Hampir dua pertiga adalah wanita, lebih 70 peratus berkulit putih dan usia purata yang berbuat demikian ialah 27 tahun.
Pada 2001, seramai 60,000 memeluk Islam di Britain. Keadaan itu didakwa memenyebabkan perkembangan fahaman pelampau Islam dan serangan ganas, termasuk pengeboman 7 Julai.

Antara saudara baru yang beralih kepada keganasan ialah Nicky Reilly yang cuba meletupkan sebuah restoran di Bristol dengan bom paku dan pengebom kasut, Richard Reid serta pengebom 7 Julai, Germaine Lindsay.
Namun, menurut laporan itu, jumlah saudara baru yang terbabit dalam keganasan adalah kecil.

Kajian yang dijalankan oleh Kevin Brice dari Universiti Swansea menyoal saudara baru mengenai pandangan mereka terhadap aspek buruk budaya Britain.
Antara lain mereka menyebut arak, sikap masyarakat setempat yang sering mabuk, kekurangan moral dan seks bebas.
Sembilan daripada 10 wanita yang memeluk Islam berkata, perubahan agama mereka mendorong mereka berpakaian lebih konservatif.
Lebih separuh mula bertudung dan lima peratus memakai purdah.
Lebih separuh juga mengaku berdepan dengan masalah dengan keluarga masing-masing selepas memeluk Islam.
Tahun lalu, Lauren Booth, adik ipar bekas Perdana Menteri, Tony Blair, menarik perhatian meluas apabila mengumumkan dia memeluk Islam. – Agensi

Sumber: http://www.hmetro.com.my/articles/BritainalamiprosesIslamisasi_/Article

Anakku dengarlah pesanan ini …..

Luqman al Hakim menasihati anaknya:

Hai anakku,

Dunia ini umpama lautan yang terbentang luas,

Ramai manusia karam di dalamnya.

Oleh itu sekiranya engkau mampu

Jadikanlah kampalmu itu daripada keimanan kepada Allah,

Persediaan mu melalui tawakal

Dan muatan mu  daripada ketakwaan.

Dan sekiranya engkau terselamat,

Maka ia adalah kerana rahmat Allah.

Dan sekiranya engkau karam,

Maka ia adalah kerana dosa-dosamu.

Al A’masyi r.a  berpesan:

Barang siapa yang modal pokoknya takwa

Maka lidah-lidah menjadi kelu untuk menyifati keuntungan agamanya.

Barang  siapa yang modal pokoknya dunia

Maka lidah juga tidak mampu menjumlah kerugian agamanya.

Utsman r.a berkata:

Bingung dalam memikirkan pekara dunia

Akan menjadi hati gelap.

Sedang bingung memikirkan akhirat

Akan menjadi hati terang.

Ali bin Abi Thalib r.a mengungkapkan:

Barang  siapa menuntut ilmu

Maka syurgalah yang dicarinnya

Barang siapa mencari maksiat

Maka nerakalah yang dicarinya.

Ahli hikmah menulis:

Barang siapa membuat dosa sambil ketawa

Maka Allah akan mencampakkan dia ke dalam neraka dalam keadaan menangis.

Barang siapa menangis ketika berbuat taat

Maka Allah akan memasukkan ke syurga dalam keadaan ketawa.

Maksud firman Allah:

Dan sediakanlah bekalan

Dan sesungguhnaya sebaik-baik bekalan adalah takwa

Dan bertakwalah kepada Ku wahai orang-orang yang berakal.(QS 2:197)