Antara Bakhil Kedekut, Boros dan Pemurah

image

Abdullah bin Jaafar r.a berjalan melintasi sebuah kebun kurma. Ia terpandang seorang budak lelaki anak seorang hamba penjaga kebun tersebut. Budak itu membawa sedikit bekalan roti bagi bekalan kerjanya hari itu.

Kemudian tiba-tiba datang  pula seekor anjing kepada budak itu ketika budak itu sedang memakan roti. Maka diberikan sebahagian roti itu kepada anjing tersebut berkali-kali. Semuanya habis dimakan anjing itu.

Abdullah bertanya budak itu, berapa banyak roti yang engkau ada sehingga anjing itu lebih engkau utamakan?

Jawab budak itu, itu sahaja yang saya ada. Anjng itu bukan dari sini. Disini tidak ada anjng. Anjing ini dari perjalanan yang jauh dan ia lapar. Saya tidak boleh lihat ia lapar sedang saya kekenyangan.

Maka Abdullah terfikir, rasanya aku ini telah ada sifat pemurah, tetapi ternyata budak sihamba itu jauh lebih pemurah dari aku sendiri.

Lalu Abdullah membeli kebun tersebut bersama hambanya sekali dan memerdekan budak itu. Kemudianya kebun itu diserahkan kepada budak itu.

Kisah ini diceritakan oleh Imam al Ghazali didalam Ihya Ulumuddin pada memperkatakan sifat pemurah.

Al Ghazali berkata harta boleh dibelanjakan secara sederhana, adil, teratur dan bijaksana. Caranya ialah dipelihara, iaitu tidak dikeluarkan apabila perlu disimpan, tetapi dikeluarkan sewaktu diperlukan untuk dibelanjakan. Hal inilah yang terbaik, kerana menahan harta, padahal perlu dikeluarkan  adalah merupakan sifat bakhil. Sedangkan mengeluarkan harta, padahal sepatutnya ditahan, maka ini adalah sifat boros. Yang terbaik dan terpuji ialah bersederhana. Itulah yang dikatakan pemurah.

Rasullullah saw sendiri tidaklah diperintahkan melainkan sebagai seorang yang pemurah sahaja, tidak lebih dan kurang.

Maksud firman Allah:
” Dan juga mereka apabila membelanjakan hartanya, tidaklah melampaui batas dan tidak bakhil dan kedekut, dan perbelanjaan mereka  adalah betul sederhana  di antara kedua-dua cara” – al Furqan 67

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s