Pencuri Daging Babi

Matdali seorang OKU dari  segi pemikirannya. Bagaimanapun ia jujur dan lurus bendul. Umurnya 40an. Tidak kawin dan tinggal bujang bersendirin. Dia selalu kelihatan berbasikal tua keliling kampung dan pekan. Dia selalu saja  ada dipasar-pasa atau nat kata orang Perlis. Orang yang kenal dia, akan menghulur seringgit dua. Orang tua-tua kampong yang tidak upaya kekedai sendiri akan mengupah Maddali untuk membeli ikan atau sayur atau apa-apa bekalan dapur. Demikian Matdali.

Satu ketika di pasar, dia macam hilang akal. Bila ditanya mengapa, katanya , barang-barang kiriman orang kampung yang ia sanggkutkan pada basikalnya dicuri orang. Matdali wajar bising kerana dengan apa ia akan gantikan kepada pengirimnya. Atau bagaimana nak ceritakan kepada pengirimnya bahawa barang tersebut telah di curi.

Satu ketika di pasar yang sama, seorang Apek China pula merunggut, daging babi yang ia beli dan ditinggalkan didalam raga motosikalnya dicuri orang.

Masyaalah apa sudah jadi. Siapa pencuri daging babi itu. Tidak mungkin orang Cina yang mencuri itu. Pencuri itu tahukah rupa daging babi?. Isteri atau anak-anaknya perasan kah rasa daging apa yang di masak dan dimakan itu?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s