Malu Sebahagian Daripada Iman

Pengajian Hadis    (Malu Sebahagian Daripada Iman)

( Di Bentang Kepada Kelas Tafaqquh Guru-Guru Takmir Negeri Perlis Oleh Ustaz Yaali bin Dahaman Imam Masjid al-Syakirin Orang Mata Ayer Perlis 6 Mei 2012)

“Ertinya: “Daripda Abu Mas`ud Uqbah bin Amru al-Ansari al-Badri  r.a. berliau berkata: “Rasul Allah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya di antara ajaran yang didapati oleh manusia daripada kalam (perkataan) para Nabi yang terawal ialah: “Apabila kamu tidak malu maka buatlah apa yang kamu suka”. Riwayat al-Bukhari.

Pengajaran hadis;

1    Diantara warisan para nabi. Sifat malu adalah asas kepada akhlak yang mulia mendorong sesaorang untuk mengerjakan kebaikan dan menjauhkan diri dari keburukan, sebab itu sifat ini menjadi warisan para nabi terdahulu yang tidak dimansuhkan dalam syariat mereka. Sifat ini diamalkan sejak dulu dan menjadikan  para Nabi   mashur dikalangan umat manusia.

Sifat malu telah menjadi warisan sehingga Nabi terakhir Muhammad s.a.w.,  telah dijelaskan  dalam al-Quran, dengan itu kita juga diminta berpegang dengan sifat  ini  sebagai  warisan kepada kita, dengan berpegang kepada sifat malu ini akan  mendatangkan kebaikan di dalam kehidupan harian  sebagai hamba Nya yang beriman.

2. Makna Hadis. Ulamak telah menyebut tiga makna bagi hadis ini;

2.1   Perintah dengan ancaman dan janji buruk, seolah-olah Rasul Allah s.a.w. bersabda; “Kalau kamu tidak malu maka buatlah apa sahaja yang kamu suka, Allah akan membalas kamu dengan balasan yang amat pedih”.  Terdapat perintah yang serupa ini ditujukan kepada orang kafir:

Ertinya; “Buatlah apa yang kamu kehendaki”.

 2.2   Perintah dengan makna cerita, seperti sabda Nabi s.a.w.

Erinya; “Maka dia hendaklah menyediakan tempatnya didalam Neraka”.

Difahami dari hadis ini bahawa orang yang tidak ada rasa malu dia akan melakukan sesuatu mengikut kesukaannya, perasaan malu dapat mengawal sesaorang dari melakukan sesutu yang hina dan keji, sebaliknya  siapa yang yang tidak malu akan tenggelam dalam kemunkaran dan kemaksiatan.

2.3  Perintah dengan makna mengharuskan, seolah-olah maknanya, kalau kamu tidak malu kepada Allah dan manusia buatlah mengikut kehendak kamu kerana perbuatan itu adalah harus,  ini bermakna  kalau sesuatu perkara tidak ada tegahan dari hukum syarak adalah harus.

Yang paling benar dari pandangan  diatas ialah makna yang pertama, namun begitu Imam al-Nawawi memilih pandangan ketiga dan ulamak lain seperti Abu Ubaid bin al-Qasim bin Sulaiman, Ibnu Qutaibah dan Muhammad bin Nasr al-Marwadi  memelih pandangan kedua.

BACA SELANJUTNYA DI

http://masjidassyakirin.wordpress.com/2012/08/29/malu-sebahagian-daripada-iman/

Mencari Dan Menanti Malam Penuh Keberkatan

Dengan nama Allah

Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

 

Ya Allah

 aku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah

Dan Nabi Muhammad itu rasulMu.

 

Tiada Tuhan melainkan Allah

Allah Maha Besar

Maha suci Tuhanku Yang Maha Tinggi

 

Maha suci Allah dengan segala kepujianNya

Maha suci Allah yang Maha Agung.

Tiada suatu daya dan tiada suatu kekuatan

Melainkan dengan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.

 

Ya Allah

Aku mohon ampun kepada Allah yang Maha Agung

Dan aku bertaubat kepada Nya.

 

Ya Allah

Engkaulah pemelihara ku

Tiada Tuhan melainkan engkau

Engkau telah menciptakan aku, dan aku adalah hambaMU

Dan aku di bawah sumpah setia dan janji Mu

Tiada upaya aku, aku berlindung dengan Mu

Dari kejahatan yang telah aku lakukan

Dan akui nikmat Mu ke atas ku dan juga dosa ku

Maka ampunilah aku

Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa-dosaku melainkan Engkau.

 

Allah Maha Besar

Maha suci Tuhanku Yang Maha Tinggi

 

Ya Allah

sesungguhnya  aku bermohon kepada Mu

akan keredhaan Mu

dari kemurkaan Mu dan siksa neraka.

 

Ya Allah

sesungguhnya engkau Maha Pengampun lagi Maha Pemurah.

engkau amat menyukai keampunan

maka ampunilah akui dan kedua ibu bapa kami

dan seluruh  muslimin dan muslimat

dengan rahmat Mu , wahai tuhan yang Maha Pengasih

dari kalangan  mereka yang mengasihani.

 

Ya Allah

Aku bersujud seluruh muka ku dan seluruh diri ku

Kepada Allah yang menciptakannya dan membentuk rupa

Yang menciptakan pendengaran dan penglihatan ku

 

Dan aku memohon keampunan Mu

Wahai yang tiada tuhan melainkan Engkau

Maha suci Engkau

Sesungguhnya aku dari kalangan mereka yang zalim

 

Tuhanku, ampunilah aku dan rahmatilah aku

Dan terimalah taubatku

Dan Engkaulah sebaik baik Pengasih dari kalangan mereka yang pengasih.

 

Ya Allah

Aku mencari  dan menanti malam penuh keberkatan

“Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan”

Maka  dengan rahmatMu, kurniakanlah ia kepada Ku.

 

Ya Allah

sesungguhnya  aku bermohon kepada Mu

akan keredhaan dan rahmat Mu

dari kemurkaan Mu dan siksa neraka.

 

Ya Allah, perkenankanlah Munajatku.