Kemenangan Suriah Kunci Menuju Pembebasan Al-Aqsa


Tabligh akbar “Kemenangan Suriah Kunci Menuju Pembebasan Al-Aqsa.” Acara ini diselenggarakan oleh: Forum Indonesia Peduli Suriah(FIPS), Hilal Ahmar Society Indonesia (HASI) dan Situs Berita bumisyam.com, bekerja sama dengan Komite Indonesia untuk Solidaritas Palestina (KISPA) dan Aksi Cepat Tanggap (ACT) di Masjid Baitul Ihsan, Bank Indonesia, Jakarta, Ahad 24/03/13.
Para Pembicara:
Moderator: Ust. Umar Makka, Lc
1. Ust. Bambang Sukirno (Hilal Ahmar Society indonesia/HASI)
2. Imam Akbari (Vice Presiden Aksi Cepat Tanggap/ACT)
3. Ust. Muhendri Mukhtar (Komite Indonesia untuk Solidaritas Palestina/KISPA)
4. Ust. Dr. Saiful Bahri, Lc, MA (Asia Pasific Community for Palestine/ASPAC for Palestina)
5. Ust. Bachtiar Nasir, Lc, MM (Sekjen Majelis Intelektual & Ulama Muda Indonesia/MIUMI)

Kesimpulan:
1. Jika para mujahidin dan rakyat di Suriah memenangkan peperangan ini, menjadi kunci suksesnya merebut kembali Al-Aqsa.
2. Tetapi, untuk menuju kemenangan rupanya jalan panjang masih menghadang. Hal ini mengingat banyak sekali negara yang ingin berkepentingan untuk mengambil peran demi keuntungan masing-masing. Alhasil kemungkinan akan terjadi chaos/kerusuhan besar-besaran yang bisa menyulut terjadinya perang dunia ke-3. Kalau dalam istilah non-Islam disebut perang Armageddon. Kemungkinan terjadi chaos sangat besar karena negara super power yang selama ini doniman, yaitu Amerika Serikat, sekarang sudah mulai bangkrut ekonominya, atau sudah tidak punya pamor/wibawanya telah jatuh. Di satu sisi sekarang ini para mujahidin di seluruh dunia semakin berkembang dan semakin memberikan perlawanan yang sengit. Perkembangan para pejuang Islam yang sangat cepat ini di luar dugaan bagi sebagian banyak kalangan. Sehingga, sekarang ini kekuatan yang bersengketa secara umum terbagai menjadi dua: yaitu kekuatan mujahidin (pejuang-pejuang Islam) yang akan menegakkan syariat Islam dan kekuatan negara-negara yang tidak rela Islam akan bangkit. Intinya perang antara yang haq dan yang bathil.
3. Mengingat sekarang sedang genting-gentingnya perjuangan umat Islam, terutama di Suriah atau di negeri Syam, untuk memenangkan peperangan ini, hendaklah setiap kita memiliki kontribusi, baik secara langsung maupun tidak langsung.
Sebarluaskan informasi ini kepada keluarga dan teman-teman Anda, semoga bermanfaat untuk membangkitkan semangat perjuangan Islam. Allohu Akbar …!

Lihat kajian-kajian lainnya, baik dalam bentuk video, audio, maupun tulisan artikel di http://www.alislamu.com (Pusat Kajian Islam). Lihat pula chanel baru kami, yaitu di http://www.alislamu.tv

IKUTI FORUM BERIKUT DALAM 3 FAIL

Kemenangan Suriah Kunci Menuju Pembebasan Al-Aqsa (Ke-1)

Kemenangan Suriah Kunci Menuju Pembebasan Al-Aqsa (Ke-2)

Kemenangan Suriah Kunci Menuju Pembebasan Al-Aqsa (Ke-3)

Advertisements

Mengingati Rachel Corrie : Pembela Rakyat Palestin

Rachel Corrie – 6 Jun 2010 : SEPANG: Enam sukarelawan Malaysia yang menyertai misi bantuan kemanusiaan ke Gaza dengan kapal MV Rachel Corrie yang ditawan tentera Israel semalam akan dibebas dan dihantar ke Jordan jam 6 petang ini.

Perkara ini diumumkan Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin, pada sidang media di Kompleks Bunga Raya, Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) sebentar tadi.

“Kementerian Luar Jordan sudah memaklumkan kepada Kedutaan Malaysia bahawa mereka akan di hantar ke King Hussein Bridge pada 12 tengah hari (6 petang waktu malaysia),” katanya.

Rachel Corrie – 5 Jun 2010 : MV Rachel Corrie, kapal terakhir yang membawa bantuan kemanusiaan ke kawasan Gaza yang dikepong Israel, bersama sekumpulan aktivis damai termasuk enam dari Malaysia, telah dirampas oleh Pasukan Pertahanan Israel pada kira-kira 2.45 petang (waktu Malaysia) hari ini, kata Menteri Luar Datuk Seri Anifah Aman.

Rakyat Malaysia yang berada di kapal tersebut terdiri daripada anggota Parlimen Mohd Nizar Zakaria, anggota Perdana Global Shamsul Akmar, Matthias Chang dan Ahmad Faizal Azumu, serta dua anggota akhbar, Halim Mohamed dan Mohd Jufri Judin dari TV3.

Mereka disertai di atas kapal oleh bekas Penolong Ketua Setiausaha Pertubuhan Bangsa Bersatu Dennis Halliday, Pemenang Hadiah Nobel Mairead Maguire, Derek dan Jenny Graham dari Free Gaza Movement dan pembikin filem dokumentari Fiona Thompson.

Menurut jurucakap Wisma Putra, kapal itu sedang diiring ke pelabuhan Ashdod di Israel.

MV Rachel Corrie

MV Rachel Corrie adalah kapal laut yang dimiliki dan dikendalikan oleh Gerakan Pembebasan Gaza untuk rakyat Palestin. Awalnya disebut MV Linda .

Sejarah

Kapal laut 1,800 tan ini dibina di Jerman pada 1968. Ia digunakan oleh syarikat Guinness untuk mengeksport arak jenama Guinness ke Britain sebelum diubahsuai untuk digunakan sebagai sebuah kapal barang.

Pada 2009, kapal ini telah membawa kayu ke pelabuhan Dundalk dari Laut Baltik . Mulanya didaftarkan di Kemboja. Kapal ini ditinggalkan begitu sahaja di Riga akibat bangkrap. Tunggakan hutang mencapai € 42,000. Bantuan daripada Perketuan Pekerja Pengangkutan Antarabangsa (ITF), sekutu dari Persatuan Ireland SIPTU , kru kapal kembali ke negara asal pada bulan November 2009.

Kapal ini disita oleh Mahkamah Tinggi dan dilelong di Dundalk untuk € 70.000. Kemudian menjadi milik Gerakan Bebas Gaza pada 30 Mac 2010. Dengan itu Ken Fleming boleh membayar tunggakan gaji kru mereka. Namanya ditukar kepada MV Rachel Corrie dan dilancarkan semula pada 12 Mei 2010. Misi ini bertujuan membantuk penduduk Palestin di Gaza yang terkepung oleh tentera Israel tanpa menerima bekalan asas. Penumpang kapal ini termasuklah Sinn Fein,ahli politik , wartawan dan aktivis. Kementerian Luar Negeri Israel menuduh mereka hanya untuk mencipta provokasi dan untuk berkolaborasi dengan propaganda Hamas

Berikut adalah sedikit data sejarah MV Rachel Corrie:

Nama:
Carsten (1967-93)
Norasia Attika (1993-2000)
Manya (2000-03)
Linda (2003-2010)
Rachel Corrie (dari tahun 2010)

Pemilik:
P Buck (1993-94)
Ariadna Shipping Ltd (1994-2003)
LSA Hansa Bunkering Ltd (2003-05)
Lackner Ventures Ltd (2005-10)
Gerakan Pembebasan Free Gaza (sejak dari tahun 2010)
Pengguna: H Moller (1994-2004)
Hanza Bunkering Ltd (2004-05)
Forestry Shipping Ltd (2005)
Eestinva (2005-10)
Gerakan Pembebasan Free Gaza (dari 2010)

– sumber wikipidia

Siapakah Rachel Corrie:

Rachel Corrie adalah seorang relawan perempuan asal Amerika yang peduli pada tragedi kemanusiaan di Palestina. Rachel Corrie (April 10, 1979-16 Maret 2003) adalah seorang anggota Gerakan Solidaritas Internasional (ISM) yang bepergian sebagai aktivis ke Jalur Gaza selama Intifadah Al-Aqsa.

Dari perjalanannya di Palestina, Corrie berkabar pada orang tuanya bagaimana kekejaman zionis Israel yang dia saksikan.Yang membuatnya sedih dan malu terutama karena pemerintahan negaranya Amerika Serikat turut mendukung semua kekejaman di Palestina.Di Catatan hariannya, Corrie menulis “Amerika tak mempesonaku lagi. Ia tak mampu memikatku lagi. Ia pudar dan terlipat di pinggiran pikiranku….” Menurutnya, Rachel Corrie juga ingin menegaskan bahwa masalah Palestina bukan hanya masalah dan beban bangsa Palestina semata tetapi juga tanggung jawab dan empati dunia manapun.

sumber – http://www.sembarang1klik.co.cc/

Rachel Corrie

Mahkamah:

Isnin , 15/03/2010 – Saat-saat terakhir kematian Rachel Corrie yang dilanggar dan dihimpit hingga hancur oleh jentolak berat Israel, aktivitis keamanan dari Amerika Syarikat, diceritakan oleh rakan beliau sebagai saksi di Mahkamah Israel pada hari Rabu.

Ibu bapa Rachel Corrie yang menyaman kerajaan Israel akibat pembunuhan anak mereka, hadir pada sidang mahkamah tersebut dan mendengar sendiri bagaimana anak mereka dibunuh dengan kejamnya dimana kerajaan Israel langsung tidak mengutuk pembunuhan tersebut.

Richard Purssell, aktivitis keamanan Britain daripada kumpulan International Solidarity Movement (ISM) menceritakan bagaimana beliau melihat Rachel dilanggar dan diheret sejauh 4 meter oleh jentolak Israel dengan kelajuan pejalan kaki yang berjalan cepat.

Rachel Corrie

Richard memberitahu bagaimana Rachel terbenam ke dalam tanah semasa diheret semasa mereka sedang menghalang jentolak tersebut daripada merobohkan rumah orang Palestin disitu. Richard dan beberapa aktivitis lain semasa kejadian sedang membantu aktivitis lain dalam proses tersebut termasuk Rachel.

Semasa kejadian, Rachel berdiri di atas sekelompok tanah yang ditarah oleh jentolak itu lalu menghalang jentolak itu daripada memusnahkan rumah Dr. Samir Nasrallah seorang ahli farmasi. Walau pemandu jentolak tersebut tahu Rachel berada di situ namun tidak diendah dan terus mara ke depan dan seterusnya Rachel hilang dari pandangan.

Orang yang berada disekitar situ mula menjerit ke arah jentolak supaya berhenti tetapi kekejaman itu diulangi dengan jentolak itu berundur ke belakang sekali lagi menggilis tubuh Rachel yang tidak bermaya.

Selepas itu 3 akitivis ISM yang berada disitu terus memapah Rachel dan memegang kepala dan tengkuk Rachel yang masih bernafas dengan berhati-hati dan cuba memberikan bantuan awal sedaya mungkin untuk menyelamatkan Rachel tetapi akhirnya Rachel meninggal dunia akibat kecederaan tersebut.

Rachel Corrie

Ditanya oleh peguam bela Israel kenapa Rachel bertindak demikian dengan berdiri di laluan jentolak tersebut Richard mengatakan beliau tidak tahu tetapi kemungkinan Rachel mahu menyelamatkan rumah Dr. Samir daripada dimusnahkan.

Ibu bapa Rachel, Craig dan Cindy, dari Washington, sedang mendakwa kerajaan Israel di dalam mahkamah atas kematian anak mereka. Israel mendakwa tenteranya tidak boleh dipersalahkan kerana pemandunya tidak nampak Rachel dan kenyataan Israel ini disangkal oleh para saksi yang menyaksikan sendiri kekejaman tersebut.

Selang beberapa minggu kejadian tersebut Tentera Israel menuduh mendiang Rachel serta rakan-rakannya dari ISM melakukan aktiviti yang tidak bertanggungjawab dan merbahaya. Pada tahun 2004 pembantu kepada Colin Powell Setiausaha Amerika, Lawrence Wilkerson melaporkan Israel gagal dalam menjalankan siasatan yang telus dan menyeluruh ke atas kematian Rachel seperti yang dijanjikan oleh Ariel Sharon, Perdana Menteri Israel masa itu.

Peguam Corrie, Hussein Abu Hussein, memberitahu sebelum persidangan mahkamah bahawa tentera Israel telah menlanggar etika perundangan antarabangsa yang menghalang serangan ke atas orang awam.

Craig Corrie berkata mereka telah berjuang untuk keadilan Rachel selama 7 tahun dan ini adalah bukannya untuk menghukum Israel tetapi untuk mengubat luka mereka dan untuk memberitahu Rachel bahawa mereka bersama Rachel dan mahu Rachel berbangga dengan apa yang dilakukan untuk beliau.

sumber : The Palestine Telegraph – http://palestinkini.info/

Nubuwat al-Qur’an tentang kebinasaan Bangsa Yahudi

Allah berfirman, maksudnya :

Dan Kami menyatakan kepada Bani Israil dalam Kitab itu:

Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali, dan sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh dengan melampau.

Maka apabila sampai masa janji (membalas kederhakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah di segala ceruk rantau (membunuh dan membinasakan kamu); dan (sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji yang tetap berlaku.

Kemudian (setelah kamu bertaubat), Kami kembalikan kepada kamu kekuasaan untuk mengalahkan mereka, dan Kami beri kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan dan anak pinak, serta Kami jadikan kamu kaum yang lebih ramai pasukannya.

Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu; dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga. Oleh itu, apabila sampai masa janji (membalas perbuatan derhaka kamu) kali kedua, (Kami datangkan musuh-musuh kamu) untuk memuramkan muka kamu (dengan penghinaan dan keganasannya); dan untuk memasuki masjid (BaitulMaqdis) sebagaimana mereka telah memasukinya pada kali yang pertama; dan untuk menghancurkan apa sahaja yang mereka telah kuasai, dengan sehancur-hancurnya.

Mudah-mudahan Tuhan kamu akan mengasihani kamu (kalau kamu bertaubat); dan jika kamu kembali (menderhaka), maka Kami pula akan kembali (menyeksa kamu di dunia); dan kami telah jadikan neraka: penjara bagi orang-orang kafir (pada hari akhirat).

– (QS al-Israa’ : 4-8)