Syurga dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya.

Dalam kuliah subuh pagi tadi Ustaz Ya Ali Dahaman menghuraikan sebuah hadis, yang dipetik dari Kitab Muktasar Tazkirah Al Qurtabi:

Rasulullah s.a.w. telah bersabda: Ketika Allah s.w.t. menciptakan syurga, iapun mengirim malaikat Jibril ke syurga, dan berkata kepadanya:

“Lihatlah syurgaitu dan ара yang telah Aku persiapkan untuk penghuninya.”

(Rasulullah s.a.w. melanjutkan) Lalu malaikat Jibril pun pergi ke sana untuk melihatnya dan melihat ара yang telah Allah s.w.t. sediakan untuk penghuninya.

(Rasulullah s.a.w. pun melanjutkan) Lalu Jibril pun datang kembali menghadap Allah s.w.t dan berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, tidak akan ada orang yang mendengarnya kecuali mereka ingin masuk ke dalamnya.”

Мака Allah s.w.t  pun memerintahkan syurga agar dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya. Lalu Allah s.w.t. berkata kepada malaikat Jibril:

“Pergilah ke syurga dan lihat ара yang telah Aku sediakan untuk penghuninya.”

(Lalu Rasulullah s.a.w. melanjutkan) lalu malaikat Jibril pun kembali ke syurga, dan ternyata Syurga telah dikelilingi oleh hal-hal yang berat dirasakan manusia untuk mengerjakannya. Lalu malaikat Jibril pun kembali kepada Allah s.w.t. dan berkata:

“Demi keagungan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada orang yang masuk ke dalamnya.”

Kemudian Allah s.w. t. berkata kepadanya:

“Pergilah ke neraka, lihatlah neraka dan ара yang telah aku sediakan bagi penghuninya.”

Lalu malaikat Jibril pun melihatnya, ternyata neraka itu bertingkat. Jibril pun kembali kepada Allah s.w.t. dan berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada orang yang mahu mendengarnya tetapi mereka memasukinya.”

Lalu Allah s.w.t. memerintahkan neraka agar dikelilingi dengan hal-hal yang disenangi oleh manusia untuk mengerjakannya. Lalu Allah s.w.t. kembali memerintahkan Jibril untuk melihatnya. Pada saat Jibril kembali kepada Allah s.w.t., iapun berkata:

“Demi kemuliaan-Mu, sesungguhnya aku takut tidak akan ada yang selamat darinya, tetapi mereka akan memasukinya. “

Hadis di atas dipetik oleh Al Qurtubi dari Riwayat Tirmizi Kitab Sifat Syurga Hadis no 2560

Advertisements

Mereka di syurga …..

(mereka duduk di dalam syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata;

sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan

mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya),

yang sentiasa beredar di sekitar mereka,

dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh

serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.

mereka tidak merasa pening kepala

dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya.

dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih,

serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini.

dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya,

seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.

(semuanya itu) sebagai balasan bagi (amal-amal baik) yang mereka telah kerjakan.

mereka tidak akan mendengar dalam syurga itu perkataan yang sia-sia

dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa

mereka hanya mendengar ucapan:

” selamat! selamat! ” (dari satu kepada yang lain).

dan puak kanan,

alangkah bahagianya keadaan puak kanan itu

mereka bersenang-lenang di antara pohon-pohon bidara yang tidak berduri.

dan pokok-pokok pisang yang tersusun rapi buahnya,

dan naungan yang tetap terbentang,

dan air yang sentiasa mengalir,

serta buah-buahan yang banyak,

yang tidak putus-putus dan tidak pula terlarang mendapatnya,

dan tempat-tempat tidur yang tertinggi keadaannya.

sesungguhnya kami telah menciptakan isteri-isteri mereka

dengan ciptaan istimewa,

serta kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh),

yang tetap mencintai jodohnya,

serta yang sebaya umurnya.

(semuanya itu disediakan) bagi puak kanan

Maksud QS Al Waqi’ah 15-38

Sifat Syurga Allah

Firman Allah:

وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

Ali imran 133 : Maksudnya :

133. Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari tuhan kamu, dan (mendapat) syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;

Bagaimanakah sifat syurga itu ? Bagaimana kita membayangkan sifat syurga itu?

Hadis riwayat Abu Hurairah, ia berkata:
Dari Nabi, beliau bersabda: Allah berfirman: Aku sediakan untuk hamba-hamba-Ku yang saleh sesuatu yang belum pernah dilihat oleh mata dan tidak pernah didengar oleh telinga serta tidak terbesit dalam hati manusia. Bukti kebenaran itu terdapat dalam Alquran: Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyenangkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan. (Shahih Muslim No.5050)

Hadis riwayat Abu Said Al-Khudri ra.:
Bahwa Nabi saw. bersabda: Sesungguhnya Allah berfirman kepada penghuni surga: Hai penghuni surga! Mereka menjawab: Kami penuhi seruan-Mu wahai Tuhan kami, dan segala kebaikan ada di sisi-Mu. Allah melanjutkan: Apakah kalian sudah merasa puas? Mereka menjawab: Kami telah merasa puas wahai Tuhan kami, karena Engkau telah memberikan kami sesuatu yang tidak Engkau berikan kepada seorang pun dari makhluk-Mu. Allah bertanya lagi: Maukah kalian Aku berikan yang lebih baik lagi dari itu? Mereka menjawab: Wahai Tuhan kami, apa yang lebih baik dari itu? Allah menjawab: Akan Aku limpahkan keridaan-Ku atas kalian sehingga setelah itu Aku tidak akan murka kepada kalian untuk selamanya. (Shahih Muslim No.5057)

Imam al Ghazali dalam Ihya Ulumiddin berkata kalau hendak mengetahui sifat-sifat syurga lihatlah pada al Quran terutamanya pasa surah al Insan, al Waqiah dan ar Rahman :

Al insan

12. Dan kerana kesabaran mereka (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan larangannya), mereka dibalas oleh allah dengan syurga dan (persalinan dari) sutera.

13. Mereka berehat di dalam syurga dengan berbaring di atas pelamin-pelamin (yang berhias), mereka tidak nampak di situ adanya matahari (usahkan hawa panasnya), dan tidak juga merasai suasana yang terlampau sejuk;

14. Sedang naungan pohon-pohon syurga itu dekat kepada mereka, dan buah-buahannya pula dimudahkan (untuk mereka memetiknya) dengan semudah-mudahnya.

15. Dan (selain itu) diedarkan kepada mereka (oleh pelayan-pelayannya): bijana dari perak dan piala-piala minuman yang keadaannya laksana kaca (nampak jelas isinya) –

16. (keadaannya laksana) kaca, (sedang ia) dari perak; pelayan-pelayan itu menentukan kadar isinya sekadar yang cukup betul dengan kehendak penggunanya.

17. Dan mereka dalam syurga itu, diberi minum sejenis minuman yang campurannya dari “zanjabil”,

18. Iaitu sebuah matair dalam syurga, yang disebutkan sifatnya sebagai “salsabil”.

19. Dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka; apabila engkau melihat anak-anak muda itu, nescaya engkau menyangkanya mutiara yang bertaburan.

20. Dan apabila engkau melihat di sana (dalam syurga itu), engkau melihat nikmat yang melimpah-limpah dan kerajaan yang besar (yang tidak ada bandingannya).

21. Mereka di dalam syurga memakai pakaian hijau yang diperbuat dari sutera halus dan sutera tebal (yang bertekat), serta mereka dihiasi dengan gelang-gelang tangan dari perak; dan mereka diberi minum oleh tuhan mereka dengan sejenis minuman (yang lain) yang bersih suci.

Al waqiah

10. Dan (puak yang ketiga pula ialah) orang-orang yang telah mendahului (dalam mengerjakan kebaikan di dunia), – yang akan mendahului (mencapai balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak);

12. (tinggal menetap) di dalam syurga-syurga yang penuh nikmat.

13. (di antaranya) sekumpulan besar dari umat-umat manusia yang terdahulu;

14. Dan sebilangan kecil dari orang-orang yang datang kemudian.

15. (mereka duduk di dalam syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata;

16. Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan.

17. Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka, –

18. Dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.

19. Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya.

20. Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih,

21. Serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini.

22. Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya,

23. Seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.

24. (semuanya itu) sebagai balasan bagi (amal-amal baik) yang mereka telah kerjakan.

25. Mereka tidak akan mendengar dalam syurga itu perkataan yang sia-sia dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa; –

26. Mereka hanya mendengar ucapan: ” selamat! Selamat! ” (dari satu kepada yang lain).

Ar rahman

46. dan orang Yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua syurga, –

48. (dua syurga) yang ada berjenis-jenis pohon dan buah-buahan; –

50. Pada kedua-dua syurga itu terdapat dua matair yang mengalir; –

52. Pada kedua syurga itu terdapat dua macam dari tiap-tiap jenis buah-buahan (yang biasa dan yang luar biasa).

54. Mereka (bersenang-senang di tempat masing-masing dalam syurga itu dengan) berbaring di atas hamparan-hamparan, yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya – dari sutera tebal yang bersulam; dan buah-buahan kedua-dua syurga itu dekat (kepada mereka) untuk dipetik.

56. Di dalam syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin;

58. Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan.

62. Dan selain dari dua syurga itu, dua syurga lagi (untuk menjadi balasan bagi golongan peringkat yang kedua);

64. Kedua-duanya menghijau subur tanamannya;

66. Dalam kedua-dua syurga itu terdapat dua matair yang terus menerus memancutkan airnya:

67. Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

68. Pada keduanya juga terdapat buah-buahan, serta pohon-pohon kurma dan delima,

70. Dalam kedua-dua syurga itu juga terdapat (teman-teman) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya;

72. Ia itu bidadari-bidadari, yang hanya tinggal tetap di tempat tinggal masing-masing;

74. (bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan tidak juga oleh jin;

76. Penduduk syurga itu (bersenang-senang di dalamnya  dengan) berbaring di atas (bantal-bantal dan) cadar-cadar yang hijau warnanya serta permaidani-permaidani yang sangat indah.

Demikian indahnya  suasana syurga, penuh dengan kenikmatan dan kesenangan …. satu janji melalui rahmat dan kasih sayang Allah kepada orang-orang beriman.

Tuhanku

Ampunilah aku

Dan rahmatilah aku

Dan terimalah taubatku

Dan Engkaulah sebaik-baik pengasih

Dari kalangan mereka yang mengasihani

Ya Allah terimahlah Aku sebagai penghuni syurgaMu.