Mencari Dan Menanti Malam Penuh Keberkatan

Dengan nama Allah

Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

 

Ya Allah

 aku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah

Dan Nabi Muhammad itu rasulMu.

 

Tiada Tuhan melainkan Allah

Allah Maha Besar

Maha suci Tuhanku Yang Maha Tinggi

 

Maha suci Allah dengan segala kepujianNya

Maha suci Allah yang Maha Agung.

Tiada suatu daya dan tiada suatu kekuatan

Melainkan dengan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.

 

Ya Allah

Aku mohon ampun kepada Allah yang Maha Agung

Dan aku bertaubat kepada Nya.

 

Ya Allah

Engkaulah pemelihara ku

Tiada Tuhan melainkan engkau

Engkau telah menciptakan aku, dan aku adalah hambaMU

Dan aku di bawah sumpah setia dan janji Mu

Tiada upaya aku, aku berlindung dengan Mu

Dari kejahatan yang telah aku lakukan

Dan akui nikmat Mu ke atas ku dan juga dosa ku

Maka ampunilah aku

Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa-dosaku melainkan Engkau.

 

Allah Maha Besar

Maha suci Tuhanku Yang Maha Tinggi

 

Ya Allah

sesungguhnya  aku bermohon kepada Mu

akan keredhaan Mu

dari kemurkaan Mu dan siksa neraka.

 

Ya Allah

sesungguhnya engkau Maha Pengampun lagi Maha Pemurah.

engkau amat menyukai keampunan

maka ampunilah akui dan kedua ibu bapa kami

dan seluruh  muslimin dan muslimat

dengan rahmat Mu , wahai tuhan yang Maha Pengasih

dari kalangan  mereka yang mengasihani.

 

Ya Allah

Aku bersujud seluruh muka ku dan seluruh diri ku

Kepada Allah yang menciptakannya dan membentuk rupa

Yang menciptakan pendengaran dan penglihatan ku

 

Dan aku memohon keampunan Mu

Wahai yang tiada tuhan melainkan Engkau

Maha suci Engkau

Sesungguhnya aku dari kalangan mereka yang zalim

 

Tuhanku, ampunilah aku dan rahmatilah aku

Dan terimalah taubatku

Dan Engkaulah sebaik baik Pengasih dari kalangan mereka yang pengasih.

 

Ya Allah

Aku mencari  dan menanti malam penuh keberkatan

“Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan”

Maka  dengan rahmatMu, kurniakanlah ia kepada Ku.

 

Ya Allah

sesungguhnya  aku bermohon kepada Mu

akan keredhaan dan rahmat Mu

dari kemurkaan Mu dan siksa neraka.

 

Ya Allah, perkenankanlah Munajatku.

Advertisements

Allah menyeru : Mohon dan mintalah padaKU

Imam Nawawi melalui kitabnya Al Azkar memetik sebuah hadis riwayat Imam Muslim, dari Abu Dzar, dari Nabi s.a.w dari Jibril, Allah berfirman , maksudnya:

Wahai hamba-hambaKu!

Sesungguhnya Aku telah mengharamkan penganiayayaan atas diriKu,

dan Aku pun menjadikannya haram di antara sesama kamu,

maka janganlah hendaknya kamu aniaya-menganiayai.

 

Wahai hamba-hambaKu!

Kamu sekalian membuat kesalahan pada waktu malam dan siang,

dan Aku sajalah yang akan mengampunkan segala dosa,

maka mohonlah istighfar (pengampunan) daripadaKu,

niscaya Aku akan ampunkan dosa-dosa kamu.

 

Wahai hamba-hambaKu!

Kamu sekalian lapar,

melainkan sesiapa yang Aku berikan makan,

maka hendaklah kamu sekalian minta makan daripadaKu,

niscaya Aku akan beri kamu makan.

 

Wahai hamba- hambaKu!

Kamu sekalian telanjang,

melainkan sesiapa yang Aku beri pakaian,

maka mintalah daripadaKu pakaian,

niscaya Aku akan beri kamu pakaian.

 

Wahai hamba-hambaKu!

Andaikata orang-orang yang terdahulu

dan orang-orang yang terkemudian di antara kamu bersatu,

sama ada dari manusianya ataupun jinnya,

semuanya berhati jahat

seperti jahatnya hati seorang manusia yang paling jahat di antara kamu,

tidak akan mengurangkan barang sedikit pun dari kerajaanKu.

 

Wahai hamba-hambaKu!

Andaikata orang-orang yang terdahulu

dan orang-orang yang terkemudian di antara kamu bersatu,

sama ada dari manusianya ataupun jinnya,

semuanya bertaqwa

seperti taqwanya hati seorang manusia yang paling taqwa di antara kamu,

tidak juga akan menambah barang sedikit pun di dalam kerajaanKu.

 

Wahai hamba-hambaku!

Andaikata orang-orang yang terdahulu

dan orang-orang yang terkemudian di antara kamu bersatu,

sama ada manusianya ataupun jinnya,

semuanya berkumpul berdiri di atas sekeping tanah,

lalu mereka memohonKu,

niscaya Aku akan mengabulkan tiap-tiap seorang ара yang dimintanya,

tidak akan terkurang sedikit pun dari ара yang Aku miliki,

melainkan seperti terkurangnya air laut

apabila dicelupkan sebatang jarum di dalamnya dengan sekali celup.

 

Wahai hamba-hambaKu!

Sebenarnya semua itu adalah amalan- amalan kamu sekalian,

kelak di kemudian hari akan Aku balas kamu atas tiap-tipa satu daripadanya.

 

Oleh itu, barangsiapa menerima yang baik,

maka hendaklah ia bersyukur kepada Allah.

Dan barangsiapa menerima sebaliknya,

maka janganla ia menyalahkan orang lain, selain diri sendiri.

 

(Riwayat Muslim)

Panduan Menulis Singkatan Doa Selepas Nama

Panduan Menulis Singkatan Doa Selepas Nama

1. Khusus Untuk Allah, Tuhan Yang Maha Esa:

SWT – Subhanahuwataala.

2. Untuk Nabi-nabi:

SAW – Sallallahu ‘Alaihi Wasallam (untuk Nabi Muhammad al-Mustafa sahaja).

AS – a. Alaihis Salam (seorang rasul / nabi, selain Nabi Muhammad Al-Amin).

b. Alaihumas Salam (dua orang rasul / nabi, mana-mana dua dari mereka).

c. Alaihimus Salam (tiga orang rasul / nabi atau lebih, sebahagian dari mereka).

3. Untuk Para Sahabat:

KMW – Karramallahu Wajhah (khusus untuk Sayidina Ali bin Abi Talib sahaja).

RA – a. Radhiyallahu ‘Anhu (seorang sahabat, mana-mana seorang di antara

mereka).

b. Radhiyallahu ‘Anha (seorang sahabiah iaitu sahabat wanita).

c. Radhiyallahu ‘Anhuma (dua orang sahabat serentak, lazimnya anakberanak).

d. Radhiyallahu ‘Anhum (ramai sahabat, sekumpulan dari mereka).

4. Untuk Para Tabiin, Tabiit Tabiin dan Ulama Muktabar:

RH – Rahimahullahu Taala ‘Anhu (seorang tabiin, tabiit tabiin atau ulama

muktabar).

Rahimahullahu Taala ‘Anhuma (dua orang dari mereka)

Rahimahullahu Taala ‘Anhum (sebilangan dari mereka).